Iklan Nuffnang

Selasa, 7 September 2010

Kejadian di Lebuh Raya

ISNIN, aku bersemangat nak balik kampung. Apatah lagi dalam beg dah penuh dengan baju raya untuk abah, mama, Atiq dan Azam. Ada juga kasut baru diorang serta kuih raya yang aku beli dan aku buat sendiri. Semangat nak balik. Jam 9 pagi aku bertolak dari rumah ke Bandar Seri Putra untuk jemput adik aku. Jam 10 bertolak dari sana. Sampai kat RNR Ayer Keroh, aku berhenti sebab mengantuk yang amat. Kemudian selepas lelapkan mata selama lebih 1 jam, aku kembali meneruskan perjalanan. Nak dijadikan cerita, apabila kereta menghampiri Tangkak, aku dapat rasakan kereta aku bergegar. Sama gegaran yang berlaku bulan lepas. Aku dah seram sejuk. Bimbang jika tersadai di lebuhraya. Aku kuatkan semangat memandu dengan cara yang praktikal dan bawa perlahan masuk ke tol Pagoh. Aku berdoa supaya dapat sampai ke rumah arwah nenek di Parit Sulong. Alhamdulillah sampai....
Kemudian minta tolong mak cik aku untuk bawa ke bengkel kereta yang selalu dia pergi. Apabila bertemu dengan mekanik tu, dia kata kereta aku rosak karberator. Tukar itu sikit dan ini sikit jumlahnya RM390 termasuk tukar drive shaff. Kemudian selepas salam sana salam sini, aku pun bertolak ke JB dan sampai ketika waktu berbuka sudah hampir tiba.
Aku dah betulkan dah yang gegar-gegar tu di bengkel di Sri Putra. Kena RM710 sebab mekanik tu kata kereta aku rosak bearingnya. Ceh, bearing konon padahal karberator. Lain yang rosak, lain yang kau betulkan. Nasib baik aku tak tersadai kat lebuhraya tu. Kalau tersadai, sapa nak jawab? Bengkel je cantik tapi entah hapa-hapa. Dahlah seminggu kereta aku letak kat bengkel tu baru siap. Baik pergi kat bengkel buruk dalam kampung. Sabar je lah...

Tiada ulasan: