Iklan Nuffnang

Khamis, 17 Jun 2010

Nasi Lemak Buah Bidara, Sayang Selasih Aku Lurutkan...


WOW! Nasi lemak buah bidara, sayang selasih aku lurutkan. Buang emak buang saudara, kerana kekasih aku turutkan. Oh ini bukanlah kisah aku nak buang emak dan saudara kerana nak lari ikut kekasih. Ini kisah nasi lemak daun pisang. Bestnye.... Akhirnya hajat nak makan nasi lemak daun pisang yang dibungkus kecik-kecik tercapai pagi ni. Dah berbulan tak makan nasi lemak macam ni. Sejak ikut program Herbalife dan berjaya turunkan sikit berat badan, aku tak sentuh nasi lemak. Makan bubur je. Makan nasi pun curi-curi dalam pinggan Suzi. Kalau tak kena tegur dengan Suzi, aku makan gak setengah pinggan. Hahahaha....
Tiga bulan minum Herbalife, pantang itu dan pantang ini, daripada tiga angka (105kg) aku sekarang dah jadi dua angka (97.1kg). Sekarang masih berpantang juga tapi tak macam masa mula-mula bulan Mac hari tu. Sekarang ni aku tak minum teh Herbalife. Mahal dowhhhhh.... Yang aku masih minum ialah shake sahaja.
Tadi pagi terliur nasi lemak daun pisang yang dibungkus kecik-kecik sebab dalam lif rumah aku ada kakak Indon bawak nasi lemak daun pisang dalam beg besar nak dijual bawah rumah aku tu. Jadinya, Suzi pun bawak kereta pegi Seksyen 11 makan nasi lemak daun pisang ni. Syarat yang aku buat untuk diri sendiri ialah tengah hari no nasi! OKlah kan. Dah teringin sangat. Hahahaha, makan nasi lemak plus kopi panas. Hancur lebur diet aku.
Satu group dengan aku ikut program Herbalife ni ada tiga orang. Akulah yang paling corot sekali dalam pengiraan penurunan berat. Dalam culas-culas makan itu makan ini, boleh jugak aku turun sampai 97.1kg. Kira bagus juga produk ni. OKlah tu sebab dalam sejarah aku memang tak pernah turun. Kecuali masa kena paksa dengan mak aku masa aku tingkatan dua dulu. Turun banyak gak dalam 12 kg tapi memang seksalah sangat.
Sekarang aku tak pernah nak diet sesungguh hati kecuali bila dah join program Herbalife. Penurunan berat dan sedikit kelonggaran seluar dan baju memberi perangsang. Tapi aku tak tahanlah nak pantang makan itu dan pantang makan ini secara keterlaluan. KFC, no! McDonald, no! Popeye, no! Nasi, no! Coklat, no! Aiskrim, no! Yang boleh, ikan stim, bubur nasi, sayur rebus, erm.... tiga bulan berpantang bagiku sudah cukup. Kalau termakan juga fast food, akan aku minum teh Herbalife tu sampai dua liter. Sekarang ni aku makan juga benda-benda yang no no no tu tetapi kadarnya berpada-pada. Kalau dulu seminggu tiga kali makan fast food, sekarang seminggu sekali. Kalau ayam tu dua ketul kan, aku makan seketul. Seketul lagi bagi kat Suzi. Biar dia makan tiga ketul. Biar dia pulak yang bum bum bum.

Tiada ulasan: