Iklan Nuffnang

Sabtu, 29 November 2008

Jalan-jalan di Nilai 3

SABTU, jam 10 pagi aku dah siapkan sarapan untuk Suzi dan Anis. Aku buat ringkas-ringkas aje. Goreng keropok lekor, popia otak-otak Kempas dan nuget ayam. Aku ada buat soto ayam tetapi Anis tak sempat nak rasa.... Dia dah nak balik. Jam 1 tengah hari, aku pergi ke rumah adik di Bandar Seri Putra. Hajatnya ialah nak hantar sedikit coklat yang aku beli di Langkawi tempoh hari. Sampai di sana rupa-rupanya dia ada buat makan-makan untuk kawan-kawan dia. Apa lagi... langkah kananlah nampaknya. Makan nasi lauk rendang ayam, udang, ayam goreng, sambal belacan dan sayur campur. Yum yum.... pastu ada pencuci mulut apa entah nama dia. Kata adik aku dia belajar resipi kuih tu masa dia belajar di UK dulu.
Sempat juga aku bergambar dengan anak saudara aku yang nombor dua ni, Izzah. Baru kali ini dia sudi nak bergambar dengan aku. sebelum ni jangan haraplah. Nampak je muka aku terus nangis. Kali ni siap minta aku tolong ajar mewarna.
Lepas makan, aku pergi ke Nilai 3. Beli tikar buluh untuk diletak di ruang tamu rumah aku. Lepas tu jalan-jalan lagi tengok-tengok kain ela. Berkenan pulak dengan satu kain ni. Warna coklat. Belilah, Isnin nanti bagi pada Zali nak minta isteri dia jahit. Masuk kain yang ini, dah empat pasanglah aku minta isteri Zali jahit baju kurung aku. Puas hatilah dengan jahitan isteri Zali.

Izzah oh Izzah.

Beramah mesra dengan anak saudara aku yang kedua, Izzah.
Baru-baru ini je dia nak 'kawan' dengan aku.


Izzah ni memang suka bergambar.


Antie Ayam, ajar Izzah colour please...


Macam sama pulak muka kami ni, kan?


Inilah tikar buluh yang aku beli di Nilai 3.

Khamis, 27 November 2008

Ulang tahun perkahwinan Mama dan Abah

NOVEMBER adalah bulan paling bermakna bagi mama dan abah aku kerana mereka menyambut ulang tahun perkahwinan. Pada 19 November 2008, mereka menyambut ulang tahun perkahwinan ke-32 tahun. Pada tahun ini keluarga berbincang untuk meraikannya di sebuah resort di Punggai, Johor. Adik aku, Masitah sudah menempah calet untuk kami sekeluarga. Tarikh yang dipilih ialah 5 Disember 2008, Jumaat. Awalnya nak ambil hari Sabtu namun calet sudah penuh.
Aku berfikir untuk mengambil cuti pada 5 Disember 2008 ini. Cuti tahunan yang aku mohon pada awal bulan masih ada baki sehari. Aku mohon tiga hari namun aku hanya bercuti dua hari kerana ada mesyuarat Kelab Sukan. Namun, selepas selesai urusan menempah calet, baru aku dimaklumkan bahawa 5 Disember ada majlis sambutan Aidiladha di rumah warga emas di Sungai Buloh….
Aku hampa kerana tidak dapat bersama keluarga meraikan hari ulang tahun perkahwinan mama dan abah. Pun begitu mama menasihatkan aku. Katanya "Pekerjaan itu tanggungjawab. Tanggungjawab itu pula adalah amanah Tuhan kepada hamba-Nya. Justeru aku mesti mengutamakan tanggungjawab itu dahulu." Itu kata mama.
Untuk mama, abah dan adik-adik semua aku ucapkan semoga bergembira dengan sambutan itu nanti. Untuk mama dan abah, semoga sentiasa berbahagia dan harmoni sentiasa. Seronoknya bercuti bersama keluarga. Apatah lagi, adik aku Masitah yang bekerja sebagai pensyarah di Universiti Sains Islam Malaysia di Nilai, Non yang bekerja sebagai jururawat di Sunway Medical Centre, Atiq yang belajar di Universiti Malaysia Terengganu, Atiqah yang belajar di Maktab Perguruan Durian Daun Melaka, Jiha di MRSM Pontian, semuanya balik untuk meraikan majlis ini. Apakan daya. Kita hanya merancang dan Tuhan yang menentukan.

Selasa, 25 November 2008

Waterfront Desa Park City

SALAM. Pagi ini aku ditugaskan ke majlis ulang tahun New Zealand Natural, sebuah jenama aiskrim. Majlis diadakan di Waterfront Desa Park City bersebelahan dengan Bandar Sri Damansara dan Kepong. Dulu aku pernah tinggal di Damansara Damai selama tempoh setahun lebih kurang lima tahun lepas. Ketika itu Waterfront Desa Park City belum ada lagi.
Hari ini aku pergi ke sana kerana bertugas dan aku amat kagum dengan lokasi ini. Perumahan mewah lengkap dengan tempat bersantai ala-ala mini kompleks beli-belah. Di Waterfront ini ada tempat makan seperti Kluang Station, Coffee Beans dan New Zealand Natural. Ada spa, kedai barangan bayi, pakaian wanita dan lelaki. Pendek kata lengkaplah apa sahaja yang diperlukan walaupun tidak sebesar pusat beli-belah lain. Paling penting ada 7 Eleven (untuk dapatkan keperluan harian) dan bank. Di sini ada Maybank.
Erm.... kalau aku kaya, aku nak beli rumah di sini. Aku simpulkan, inilah kawasan perumahan dalam resort yang paling best aku pernah lihat. Sebelum ini aku lihat perumahan di Ara Damansara. Best juga. Namun di sini lagi best. Ada tasik buatan dan taman permainan. Petang-petang bolehlah bawa keluarga atau rakan-rakan bersantai di tasik ini. Seronoknya lahai.....

Pemandangan di depan kompleks beli-belah.

Ada tasik.....

Antara deko bersempena kedatangan Krismas.

Taman berhampiran kawasan rumah dan kompleks beli-belah.

Pemandangan tasik yang menawan hati.

Saujana mata memandang.

Rumah gaya mewah.

Apa-apa hal pun aku tetap nak posing gak.

PETANG pula, jam 3 petang aku pergi ke majlis anjuran 8TV dan Nivea. Majlis memperkenalkan finalis Ultimate Prompt Nite. Majlis ini ringkas dan tidak meleret-leret. Majlis ini berlangsung di Jaya33. Mereka sediakan tempat letak kereta untuk media. Tak payah nak berebut-rebut dengan orang lain, kan?

Tiga finalis perempuan dan tiga finalis lelaki.

Ahad, 23 November 2008

Jalan-Jalan di Awana Porto Malai, Langkawi

Nasir dan rakan media menyelusuri lurah untuk ke sempadan pantai.
Aku tak larat jadi aku tunggu di pangkin sahaja.

Tak bererti datang ke Langkawi jika tidak melawat ke Dataran Lang.

Ini dinamakan Quad Bike.

Syok wooooo! Merentas hutan naik Quad Bike ni.

Spa ikan keli.

Yang ini kaki aku. Yang bulu-bulu bukan tau. Spa ikan keli.

Di sinilah aku kena sesak nafas. Berposing sebelum kena sesak nafas.


Aku dan rakan media dari NSTP, NanYang dan Oriental Daily.

Di tepi laut, di bawah payung besar.

Senja di Awana Porto Malai, Langkawi.

Gazebo spa.

Inilah bilik tempat aku melelapkan mata selama dua malam.

Gambar dari dalam kapal terbang. Indah sungguh ciptaan Tuhan.

Aku dan Nasir (Jurugambar Jelita) sebelum menaiki kapal terbang.


YEHAAAAAA. Akhirnya berkesempatan juga aku menulis mengenai pemergianku ke Langkawi. Daripada gambar yang aku masukkan ini, apa pendapat anda? Seronok? Ya.... memang seronok. Terima kasih kepada Mis Jen dari Genting yang melayan aku dan rakan media lain dengan begitu baik sekali. Thank you Jen….
Tiga hari dua malam di sana banyak aktiviti yang diaturkan untuk kami. Aku dimaklumkan oleh Kak Haizan bahawa tugasan ini adalah untuk membuat liputan mengenai spa yang baru dibuka di Awana Porto Malai, Langkawi. Tak terlintas di fikiran aku bahawa ada aktiviti lasak yang perlu dibuat. Walaupun ada atur cara yang dinamakan Island Hopping, aku tak terfikir langsung untuk bertanya kepada penganjur mengenai aktiviti itu secara detail. Salah aku juga.... isk isk.....
Justeru aku tidak membawa pakaian lasak. Yang aku bawa ialah kemeja berwarna gelap (untuk nampak kurus, hahaha) dan seluar denim sahaja. Tidak ada seluar sesuai untuk merentas hutan. Disebabkan kepanasan dan kepenatan aku sesak nafas tatkala merentas hutan di Pulau Dayang Bunting. Ini adalah kali pertama seumur hidup aku sesak nafas. Saat itu Jen dan Fadil mengipas aku menggunakan topi masing-masing. Terima kasih sangat-sangat kepada Jen dan Fadil. Mereka agak cemas kerana melihat aku sesak nafas.
Di lokasi percutian Awana Porto Malai, ada pelbagai pakej rekreasi ditawarkan. Ada aktiviti lasak misalnya merentas hutan dan bermain Quad Bike. Kami dibawa memberi makan burung helang. Selain itu kami juga membuat liputan mengani sajian hebat yang dihidangkan di restoran Awana Porto Malai. Kami juga diberi rawatan urut satu badan di spa yang baru beroperasi selama tujuh bulan (April 2008). Sesungguhnya sangat menarik bercuti di sini. Untuk kisah lebih lanjut mengenai spa, sajian dan resort ini sudi-sudikanlah mendapatkan majalah Jelita ya.

Sabtu, 8 November 2008

Menjengah alam semula jadi Mutiara Taman Negara

Tiga hari dua malam sebenarnya tidak cukup untuk kita menjengah alam semula jadi di Taman Negara, Kuala Tahan, Pahang. Mana taknya, hutan besar itu menyimpan khazanah tersembunyi untuk diterokai. Pelbagai kegiatan boleh dilakukan dan semua sangat menyeronokkan. Sebanyak 70 peratus pengunjung Taman Negara ialah bangsa Inggeris. Aku seru lebih ramai orang tempatan mengunjungi Taman Negara untuk menikmati alam semula jadi.
Jemputan daripada Mutiara Taman Negara aku sambut baik kerana belum berpeluang ke sana. Di sana aku dapat tengok kancil, monyet, kala jengking dan biawak yang memanjat pokok. Di bawah ni ada gambar untuk kita kongsi bersama.

Rakan media dengan gaya berkain batik secara kreatif.

Berjalan di atas kanopi. Letih tau nak sampai ke sini.
Aku boleh sampai, kira hebat jugalah aku ni.

Inilah habitat kala jengking. Kalau terpijak alamat nahaslah kaki.


Biawak memanjat pokok.

Aku teruja dengan sambutan Majlis Perpisahan yang dianjurkan Mutiara Taman Negara. Majlis ringkas ini sungguh bermakna. Kami dijamu dengan barbeku ayam, daging lembu, ketam, sotong dan udang. Ada juga sate dan kuah kacang. Hebat. Beberapa media termasuk aku menyertai pertandingan menyumpit. Hadiah lumayan iaitu percutian tiga hari dua malam di Mutiara Beach Resort, Langkawi. Aku kalah. Maklumlah, kali pertama menyumpit... Teknik hancur. Yang seronoknya, aku menang best dress.

Bergambar usai majlis malam perpisahan. Mata aku terpejam tu maknanya dah mengantuk...

Yahu, menang gaya pakaian batik terbaik malam tu.
Kain batik aku ikat seperti tudung. Kreatif tak?
Sebagai insan bertubuh besar seperti aku, melakukan kegiatan mendaki dan merentas hutan bukanlah sesuatu yang mudah. Aku kuatkan semangat untuk bersama-sama dengan 22 rakan media lain menyempurnakan kegiatan menyeronokkan yang sudah dirancang untuk kami. Lihatlah gambar di bawah. Itu antara laluan sukar. Di sini juga aku mendapat pengalaman digigit pacat. Namun gambar kaki aku digigit pacat tak sempat aku rakam kerana ketika itu aku agak huru-hara. Letih, terlalu letih bercampur dengan takut. Aku percaya aku digigit pacat tatkala aku jatuh terduduk kerana laluan licin. Masa itu kaki aku terbenam dalam lumpur. Dan punggung aku pun kotor terkena lumpur. Takut woo kalau-kalau pacat tu termasuk ke tempat-tempat tak sepatutnya. Hehehe... Terima kasih kepada kakitangan Mutiara Taman Negara, Anthony Clement yang sanggup mengangkat aku tatkala aku jatuh terduduk kerana laluan licin. Ketika itu aku memang tak larat nak bangun sebab kegiatan berjalan sejak jam 9 pagi hingga 1 petang benar-benar membuatkan aku letih kerana menggunakan sepenuhnya tenaga aku. Thanks Anthony.

Antara laluan mencabar untuk ke kanopi.

Kata-kata di papan tanda yang menaikkan semangat aku untuk meneruskan perjalanan walaupun letih.
Kalau anda ingin tahu apa kata-kata di situ, pergilah ke Taman Negara, Pahang.

Aktiviti merentas hutan pada waktu malam. Syoklah, nampak kancil.

Di perkampungan Orang Asli kaum Bathek.

Naik bot muatan empat orang. Gambar ini diambil beberapa detik sebelum hujan lebat.
Naik bot di sungai berair deras sambil dilimpahi hujan. Wow, mencabar.